Batasi Perjalanan Bisa Memerangi Virus Corona?

Batasi Perjalanan Bisa Memerangi Virus Corona?

Rencana AS untuk membatasi perjalanan dari Eropa - menambah berbagai pembatasan oleh lebih dari 50 negara lain - telah memicu perdebatan tentang pengorbanan pengetatan perbatasan dan penghentian perjalanan sebagai tanggapan terhadap pandemi Covid-19.

Pejabat kesehatan cenderung menolak pembatasan pergerakan orang karena tidak efektif dalam menghentikan penyebaran penyakit, dan tindakan semacam itu, di dalam negara dan di antara mereka, menimbulkan biaya sosial dan ekonomi.

Namun, kendala pergerakan dapat membantu memperlambat penyebaran penyakit dan memberikan waktu kepada otoritas kesehatan untuk bersiap.

Berberapa Pertanyaan Beserta Info Tentang Berpergian :

Untuk melihat info website yang menghitung jumlah kasus pandemi corona di seluruh negara bisa dilihat di worldmeter.

Bagaimana pergerakan antar negara dibatasi?

Pada 11 Maret, AS mengatakan akan melarang masuknya sebagian besar orang asing dari Uni Eropa mulai 13 Maret, pembatasan yang paling jauh jangkauannya.

Langkah AS menambah pembatasan di Australia, Jepang, Singapura, Filipina, dan negara-negara lain yang telah membatasi masuknya non-warga negara yang pernah berada di China daratan dan hotspot virus lainnya.

India menangguhkan sebagian besar visa. Ketika penyebaran wabah telah bergeser ke luar China, beberapa tempat, termasuk Hong Kong dan Israel, mulai mengkarantina pengunjung tertentu.

Italia, fokus terbesar pandemi Covid-19 di luar China, semakin terisolasi di dalam zona perjalanan bebas paspor Eropa.

Austria dan Slovenia membatasi masuknya dari Italia, dan Swiss menutup beberapa penyeberangan perbatasan kecil.

Mengapa para ahli kesehatan meragukan pembatasan tersebut?

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, bukti dari wabah sebelumnya secara umum menunjukkan bahwa pembatasan seperti itu "tidak efektif dalam banyak situasi."

Sulit untuk mengevaluasi keefektifan pembatasan perjalanan karena sering diberlakukan bersama dengan tindakan lain, sehingga sulit untuk memilah efek dari masing-masing.

Jadi, kebanyakan studi terkait didasarkan pada model matematika dan oleh karena itu agak terbatas.

Sebuah tinjauan studi yang diterbitkan pada tahun 2014 menyimpulkan bahwa pembatasan perjalanan memiliki efektivitas yang terbatas dalam mencegah penyebaran influenza.

Lain pada bulan Januari ditemukan hal yang sama untuk dua penyakit non-flu, Ebola dan sindrom pernapasan akut parah, atau SARS, yang seperti Covid-19 disebabkan oleh virus corona .

Apakah ada manfaatnya?

Studi yang ditinjau sering menyimpulkan bahwa pembatasan perjalanan, terutama bila diterapkan dengan cepat, dapat menunda masuknya virus atau puncak infeksi dalam beberapa hari, minggu atau bahkan dua bulan.

Hal ini dapat memberikan waktu kepada otoritas kesehatan untuk bersiap menghadapi wabah, misalnya dengan menyiapkan tes dan melatih pekerja medis.

Dalam laporan 10 Maret, WHO menyarankan bahwa tindakan yang membatasi pergerakan orang selama wabah Covid-19 harus proporsional dengan risiko kesehatan masyarakat.

Mereka harus berdurasi pendek dan ditinjau secara teratur karena lebih banyak informasi tentang virus tersedia.

Pembatasan apa yang diberlakukan negara secara internal?

Ada keraguan yang cukup besar di kalangan pejabat kesehatan global ketika China memberlakukan karantina paling luas dalam sejarah yang diketahui sebagai tanggapan terhadap epidemi Covid-19.

Namun, keberhasilan China yang tampak dalam mengekang wabah itu telah mendapat pujian dan menarik peniruan dari Italia.

Dalam penguncian yang mempengaruhi sebanyak 60 juta orang, pejabat China menutup Wuhan, tempat wabah Covid-19 dimulai, dan kota-kota terdekat di provinsi Hubei.

Di dalam wilayah ini, sebagian besar orang terkurung di rumah mereka.

Pembatasan Italia, yang berlaku untuk seluruh negara, termasuk menutup semua toko kecuali toko kelontong, apotek dan beberapa toko lainnya.

Banyak negara mengambil tindakan seperti menutup sekolah dan universitas, membatalkan semua acara publik,

Apa pengaruh tindakan internal China?

Dengan jumlah kasus baru di China menurun, WHO menyimpulkan dalam laporan 28 Februari bahwa "pendekatan berani" negara itu, termasuk penguncian, "mengubah arah" epidemi.

"Ini adalah satu-satunya tindakan yang saat ini terbukti mengganggu atau meminimalkan rantai penularan pada manusia," katanya.

Pejabat WHO mengatakan karantina ketat China kemungkinan besar akan membeli seluruh dunia dua hingga tiga minggu untuk bersiap menghadapi virus dan mencegah ratusan ribu orang jatuh sakit.

Apa kerugian dari pembatasan?

WHO mencatat bahwa mereka dapat mengganggu aliran bantuan, dukungan teknis, dan barang yang dibutuhkan orang secara teratur.

Program Bersama Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang HIV / AIDS mengatakan pada bulan Februari bahwa sepertiga dari orang yang hidup dengan HIV di China berisiko kehabisan obat-obatan karena pembatasan pergerakan.

Pembatasan pergerakan dapat berkontribusi pada stigmatisasi orang-orang dari komunitas yang terkena dampak epidemi, dan mereka dapat menciptakan rasa aman yang salah di daerah yang tidak terkena dampak, mengganggu pejabat untuk mengambil tindakan lain.

Ketakutan akan batasan perdagangan dan perjalanan yang diberlakukan di suatu daerah dapat menyebabkan pemerintah menyembunyikan wabah, atau tingkat penyebarannya.

Dan pembatasan mengganggu perdagangan. Perlambatan di China mendorong para ekonom untuk menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi di ekonomi terbesar kedua di dunia itu ke level terendah dalam tiga dekade.

Apakah pemeriksaan kesehatan di perbatasan efektif?

WHO menyarankan pada 29 Februari bahwa pemeriksaan suhu di titik-titik perbatasan "bukanlah cara yang efektif untuk menghentikan penyebaran internasional." Alasan besarnya adalah pemantauan demam mungkin luput dari penumpang yang terinfeksi yang masih dalam fase inkubasi dan asimtomatik, atau mereka yang berusaha menyembunyikan gejala dengan minum obat.

Orang yang menderita penyakit lain juga bisa terjebak dalam proses tersebut.

Apa yang direkomendasikannya adalah mengumpulkan pernyataan kesehatan dari orang-orang ketika mereka tiba.

Ini biasanya meminta pelancong untuk menyatakan gejala penyakit apa pun dan perjalanan baru-baru ini ke hotspot epidemi, dan untuk memberikan nomor tempat duduk dan detail kontak, jika perlu melacak pelancong nanti.